Info  

Isak Tangis Pecah Saat Almarhum Bahrul Ulum Tiba Di kampung Halaman

SAMPANG,Kabar-harian.com  Jenazah pekerja migran Indonesia (PMI) asal Malaysia, Bahrul Ulum, yang diurus pemulangannya oleh Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCI NU) Malaysia telah tiba di daerah asalnya Kampong Malakah, Kelurahan Komis, Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Jawa Timur. Sabtu (02/01/2021)

“Suasana haru keluarga korban saat jenazah Almarum datang langsa pecah, saat penyambutan jenazah almarhum (Bahrul Ulum) di halaman rumahnya dan Selanjutnya akan dilakukan proses pemakaman,” ujar Ketua Tanfidiyah PCI NU Malaysia, Ustadz Rudi Mahfudz di Kuala Lumpur,

Rudi Mahfudz menceritakan pada 31 Desember 2020 pihaknya mendapat laporan dari (PMI) pekerja migran indonesia yang mengabarkan bahwa ada pekerja yang meninggal di Hospital Serdang Selangor Malaysia.

Baca juga :  Dinsos Sampang Sambangi Janda Tua Dan Anak Disabilitas

“Berdasarkan daftar kematian dari Hospital Serdang dinyatakan telah meninggal dunia PMI asal indonesia pada 28 Desember 2020, pukul 20.15 dengan sebab kematian ‘severe sepsis with multiorgan failure’ (sepsis berat dengan kegagalan multiorgan),” katanya.

Dengan Tanggap darurat Rudi Mahfudz kemudian bergerak menuju Hospital Serdang untuk memastikan jenazah agar bisa dengan segera diuruskan dan di pulangkan ke kampung halamanya.

Setelah mendapatkan informasi jenazah PMI di Hospital Serdang, Rudi Mahfudz selaku Ketua Harian PCI NU Malaysia langsung menghubungi Badan Otonom NU yang ada di Malaysia untuk mencari tahu identitas dan keluarga korban.

Berkat kerjasama PCI NU Malaysia, NU (CARE-Lazisnu) Lembaga Amil Zakat Infaq dan Sedekah Nahdlatul Ulama, SARBUMUSI (Syarikat Buruh Muslim Indonesia), PC GP ANSOR Malaysia, Muslimat, Gus Durian, dan beberapa Banom yang lainnya, jenazah PMI yang diketahui identitasnya bernama Bahrul Ulum, berasal dari Sampang, Madura.

Baca juga :  Rapat Koordinasi Forsahabat, Terkait Agenda Di Bulan Suci Ramadhan

“Jenazah dengan cepat ditangani dan pada hari yang sama sudah bisa dikeluarkan dari Hospital Serdang untuk dilakukan urusan mandi jenazah, mengkafani, serta untuk juga untuk proses pengantaran jenazah ke Indonesia,” katanya.

Atas kerjasama PCI NU Indonesia dengan Malaysia dan juga KBRI Kuala Lumpur, akhirnya jenazah Bahrul Ulum dapat diterbangkan dari Malaysia pada 1 Januari 2021 dengan penerbangan Malaysia Airlines MH723 dari Kuala Lumpur tujuan Jakarta indonesia. “

Ini merupakan ikhtiar PCI NU Malaysia beserta seluruh Banom yang ada dalam rangka pengabdian kepada Masyarakat Indonesia di Malaysia dan juga langkah awal menyambut tahun baru 2021,” tuturnya.

Baca juga :  Pertahankan Opini WTP Pemkap Sampang Terima Penghargaan Berturut-turut

Dia mengatakan pada 1 Januari 2021, jenazah Bahrul Ulum sudah tiba di Bandara Soekarno Hatta Jakarta dan dijemput Sahabat Ansor-Banser kemudian dibawa oleh ambulan LAZISNU Pusat untuk dihantar ke Sampang melalui jalur darat.

“Sampai di Jawa Timur pengiring jenazah didampingi Sahabat Ansor-Banser Surabaya dan akhirnya diterima Pengurus NU Kabupaten Sampang untuk diserahkan kepada anggota keluarga,” Pungkasya(Ahmed)

Reporter : Abdul Hamid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Punya berita?