Info  

Minimnya Kesadaran Masyarakat, Program PTSL di Sampang Capai 30 Persen

Sub Bagian Tata Usaha BPN Sampang, Bayu Indrajati saat ditemui di ruangan kerjanya

SAMPANG, Kabar-harian.com – Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Sampang, terus menggejot pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL), Rabu (11/1/2023).

Melalui Sub Bagian Tata Usaha BPN Sampang, Bayu Indrajati menjelaskan, dari seluruh bidang tanah yang ada di Kabupaten Sampang, hanya tercatat 30 persen

“Mayoritas tanah yang tidak bersertifikat tersebut terletak di pelosok pedesaan. Dimana selain kesadarannya yang rendah, faktor Sumberdaya manusia yang rendah pula, sehingga tidak paham pentingnya surat-surat kepemilikan tanah,” jelasnya.

Untuk itu, pihaknya mengaku akan membuka ruang seluas-luasnya untuk masyarakat Sampang, khususnya Pemohon pembuatan surat sertifikat yang mudah dan transparan.

Baca juga :  usut tuntas, Petugas PUSTU yang sudah melaggar SOP Kesehatan

“30 persen tanah bersertifikat se_kabupaten Sampang tersebut, catatan tahun 2020, sesaat dirinya baru bertugas di BPN Sampang.

Namun 2 tahun bertugas, dan melalui PTSL, Saat ini telah mencapai 50% tanah yang bersertifikat di Kabupaten Sampang.

Meski demikian, pihaknya belum mengaku puas, karena masih banyak tanah tanpa sertifikat, bahkan bersengketa atau bermasalah.

Selain sertifikat tanah warga atau masyarakat yang telah ada dari sebelumnya, dan guna mencapai target seluruh tanah di Kabupaten Sampang bersertifikat, pihaknya masih membutuhkan 300rb sertifikat, dari kebutuhan 600 ribu sertifikat tanah di Kabupaten Sampang belum bersertifikat. Dan salah satu cara mencapai target tersebut, antaranya melalui Program PTSL, jelasnya.

Baca juga :  Siswa SDI Di Pamekasan Membuat Puluhan Alat Peraga Sains Dengan Didampingi Mahasiswa UIM

“Untuk tahun 2023, Bayu mengaku telah mengajukan sertifikat tanah melalui program PTSL, sebanyak mungkin. Dan insyaallah mendapatkan pagu meningkat dari tahun sebelumnya, yaitu sebanyak 23 ribu sertifikat.”

Dimana tahun 2022, hanya 11.621 sertifikat, dan tahun 2021 sebanyak 43.000 sertifikat dari Program PTSL.

Baca juga :  KPMM Pamekasan Gandeng Mahasiswa UIM, Tanam Ratusan Bibit Mangrove

Perlu diketahui, sejak awal diluncurkan Program PTSL tahun 2017 sampai 2020, jumlah sertifikat tanah yang selesai di buat sebanyak 100.000 sertifikat. Dimana masih jauh dari teget 600.000 sertifikat.

Artinya, jumlah sertifikat tanah yang selesai dari Program PTSL sejak tahun 2017 Sampai tahun 2022, sebanyak 154.621 sertifikat, pungkasnya. (Ahmed)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Punya berita?