Info  

PJ Kades Segaris Jadi Kontroversi, DPMD Sampang Tegas Nyatakan tidak Boleh

Kabar-harian.com, Sampang – Soal putri mantan kades desa temuran Omben jadi penjabat sementara (PJS) kepala desa setempat, Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Sampang menegaskan, tidak boleh memiliki ikatan hubungan segaris dengan kades sebelumnya, aturan ini juga berlaku untuk seluruh perangkat desa.

Pernyataan itu, sesuai Perbup Nomor 33 tahun 2016 tentang pemerintah desa. Hal tersebut, dilansir dari laman media madura.com 4/8/21, berjudul “Catat, PNS Jadi Pj Tanpa Gaji dan Tak Boleh Ikatan Hubungan Segaris”.

Baca juga :  Meski Masih Berusia 10 Hari, Tanaman Jagung Warga Desa Rabasan Camplong Mulai Diserang Hama Ulat

Penegasan tersebut, di sampaikan dalam momentum audiensi, yang dilakukan aktivis Jaka Jatim, Madura Development Watch (MDW), dan Gabungan Mahasiswa Sampang (Gamasa) bersama DPMD Sampang.

Kabid Bina Pemdes DPMD Sampang Irham Nurdayanto menyatakan, Ikatan hubungan segaris itu terdiri dari kakek, nenek, ayah, ibu, anak, dan kesampingnya seperti saudara-saudari kandung. Hal ini sesuai Perbup Nomor 33 tahun 2016 tentang pemerintah desa.

Baca juga :  Polsek Camplong Himbau Masyarakat Tetap Waspada dari Incaran Maling

“Aturan ini hanya ada di Sampang, kami tidak ingin kepala desa dan perangkatnya membangun koloni keluarga,” jelas Irham.

“Jadi, kades sebelumnya maupun perangkatnya tidak boleh ada ikatan keluarga termasuk nanti yang ditunjuk Pj,” imbuhnya.

Baca juga :  Ini Penjelasan Dari Diskopindag Sampang, Terkait Pasar Ikan Di Tanjung

Bila terbukti saat ini struktural perangkat desa di Sampang dijabat secara koloni keluarga, maka pihaknya menyarankan agar secepatnya dirubah dan diberhentikan.

“Harus diberhentikan mas, karena aturannya begitu, kalau terbukti ada ikatan hubungan segaris berarti ini tidak memenuhi syarat (TMS),” pungkasnya. (bung)

Kabar Harian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Punya berita?