RSUD dr. Muhammad Zyn Sukses Gelar Lomba Resusitasi Se- Kabupaten Sampang.

Pemenang lomba Resusitasi yang di gelar RSMZ Sampang

Kabar-harian.com, Sampang Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Muhammad Zyn Kabupaten Sampang yang ke -48 RSMZ sukses menggelar lomba Resusitasi se- Kabupaten Sampang, Selasa (20/2/2024).

Dilansir dari Wikipedia Resusitasi jantung paru-paru atau CPR adalah tindakan pertolongan pertama Bantuan Hidup Dasar pada orang yang mengalami henti napas karena sebab-sebab tertentu. CPR bertujuan untuk membuka kembali jalan napas yang menyempit atau tertutup sama sekali dengan melakukan beberapa teknik pemijatan atau penekanan pada dada.

Dalam ajang lomba tersebut diikuti oleh seluruh Puskesmas dan Klinik yang ada di Kabupaten Sampang, sementara yang berhasil mendapatkan juara diantaranya adalah;

  • Juara ke-1 Puskesmas Jranguan.
  • Juara ke-2 Puskesmas Camplong.
  • Juara ke-3 Puskesmas Omben.
  • Juara ke-4 Klinik Sukmawijaya.
Baca juga :  Meski Sudah Bukan Bupati, Aba Idi Tetap di Hati Masyarakat Sampang.

Direktur RSUD dr. Muhammad Zyn Sampang dr. Agus Akhmadi saat dikonfirmasi kabar-harian.com mengatakan, Sesuai dengan Visi dan Misi RSUD dr Mohammad Zyn kami mempunyai 3 amanah yg harus kami jalankan.

  • 1. Sebagai Pusat Layanan Kesehatan Rujukan di Kabupaten Sampang.
  • 2. ⁠Tempat Pendidikan baik bagi Nakes maupun pendidikan administrasi lainya utamanya yg berkaitan dengan Kesehatan
  • 3. ⁠Penelitian utamanya di bidang kesehatan.

“Oleh karena itu pada hari jadi ke-48 tahun RSUD dr. Mohammad Zyn Kabupaten Sampang, kami ingin mengajak insan kesehatan di kabupaten Sampang utuk menyamakan persepsi dan langkah agar semua insan kesehatan di Sampang mampu memberikan pertolongan pertama saat terjadi kasus kegawatan jantung dan kegawatan nafas dapat ditolong dengan cara yang baik dan benar sesuai dengan kaidah ilmu kedokteran,” ungkapnya dirut RSMZ.

Baca juga :  KPSR Kabupaten Sampang Buka Dapur Umum Bantu Warga Terdampak Banjir

Karena pertolongan pertama yg baik dan benar sangat menentukan keberhasilan pertolongan selanjutnya.

“Itulah pesan yg ingin kami sampaikan kepada insan kesehatan khususnya dan masyarakat Sampang pada umumnya,”

Tahun ini memang kami baru mampu mengajak insan kesehatan, insa Allah tahun depan kami juga akan mengajak insan lain yang memang kebetulan sering berinteraksi langsung dengan masyarakat,

“Karena kasus kegawatdaruratan jantung dan nafas tidak hanya terjadi di fasilitas-fasilitas pelayanan kesehatan, bisa terjadi ditempat lain, didalam kantor ataupun diluar kantor,” pungkasnya. (med)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Punya berita?